Gabapentin (Neurontin) – Efek samping -Ulasan

Gabapentin Neurontin Gabapentin (Neurontin) adalah obat yang sangat penting yang diproduksi oleh perusahaan farmasi Pfizer. Obat ini digunakan untuk pengobatan epilepsi atau kejang. Ini juga dapat digunakan untuk meredakan nyeri saraf. Tidak ada lagi kemungkinan apakah Gabapentin memiliki efek samping atau tidak. Studi yang dilakukan pada obat di bawah uji klinis mengungkapkan beberapa efek samping Gabapentin. Beberapa efek samping Gabapentin bisa mematikan dan oleh karena itu setiap pengguna Gabapentin harus melapor ke dokternya jika dia melihat beberapa gejala setelah minum obat. Tindakan pencegahan yang harus diambil untuk skakmat efek samping Gabapentin adalah untuk menghindari minum obat kecuali dokter atau apotek meresepkan obat untuk Anda. Gabapentin adalah obat resep dan oleh karena itu harus diambil dengan saran dari dokter atau apotek. Pengobatan sendiri bisa berbahaya jika menyangkut Gabapentin. Kedua, Anda perlu memberi tahu dokter Anda tentang riwayat kesehatan Anda sebelum menggunakan obat ini. Ini akan memungkinkan dokter untuk mengetahui apakah akan memberi Anda obat ini atau tidak. Ingatlah bahwa dokter Anda tidak akan tahu kecuali Anda mengizinkannya. Jika Anda alergi terhadap obat tersebut, beri tahu dia juga. Ketika Anda melihat salah satu efek samping Gabapentin setelah minum obat, Anda harus segera melapor ke dokter atau apotek Anda untuk mendapatkan perhatian medis. Anda dapat menarik obat jika gejalanya berlanjut. Salah satu efek samping Gabapentin yang dicatat selama penelitian adalah kantuk dan pusing. Jangan mengemudi jika efek samping Gabapentin tersebut terjadi pada Anda. Alasan untuk ini sangat jelas. Anda mengekspos diri Anda bahaya jika Anda mengemudi dalam kondisi seperti itu. Anda dapat dengan mudah tertidur saat mengemudi dan ini dapat menyebabkan kecelakaan motor yang mengerikan. Gabapentin (Neurontin) dapat membatasi kewaspadaan. Sejalan dengan hal di atas, Anda tidak boleh terlibat dalam aktivitas apa pun yang membutuhkan kewaspadaan jika Anda menggunakan Gabapentin sampai Anda benar-benar dapat memperhatikan apa yang Anda lakukan. Orang tua lebih rentan terhadap beberapa efek samping Gabapentin. Mengingat hal di atas, mereka harus sangat berhati-hati dalam minum obat. Efek samping gabapentin juga dapat terjadi pada anak-anak. Mengingat usia mereka, mereka harus tetap di bawah pengawasan ketika mereka menggunakan obat-obatan tersebut. Efek Gabapentin pada ibu menyusui belum diketahui dan oleh karena itu ibu menyusui harus menemui dokter sebelum mereka dapat mengambil obat ini.

Ikhtisar Efek Samping Gabapentin (Neurontin)

Hampir setiap obat memiliki satu atau dua efek samping yang terkait dengannya. Kadang-kadang, efek samping dapat berbeda dari satu orang ke orang lain karena perbedaan sistem tubuh. Di atas juga dapat dikatakan tentang Gabapentin. Gabapentin telah ditemukan menyebabkan efek samping tertentu pada penggunanya. Efek samping Gabapentin berbeda dari pasien ke pasien. Pada beberapa orang, efek samping gabapentin parah, sementara pada beberapa orang hanya sebentar atau bahkan tidak terjadi sama sekali. Efek samping kecil dari Gabapentin tersebut tidak memerlukan perawatan apa pun, tetapi efek samping yang serius harus ditangani seperti yang diarahkan oleh dokter atau apotek. Selama setahun, penelitian telah dilakukan pada efek samping Gabapentin oleh para ahli dalam uji klinis. Penelitian ini dilakukan pada dua kelompok. Satu kelompok orang menggunakan Gabapentin sementara kelompok lain tidak menggunakan obat. Efek samping gabapentin pada kelompok orang yang menggunakan obat ini dicatat. Penelitian ini memungkinkan ahli untuk memperhatikan bagaimana efek samping terjadi dan frekuensinya. Ini juga membantu mereka membandingkannya dengan kelompok orang yang tidak menggunakan narkoba. Menurut penelitian, efek samping Gabapentin (Neurontin) yang paling umum adalah sebagai berikut: • Pusing – sekitar 28% orang yang menggunakan Gabapentin menderita efek samping ini. Pusing adalah yang paling umum di antara semua efek samping Gabapentin. • Mengantuk – di samping pusing adalah kantuk. Dalam penelitian 21,4 persen orang yang menggunakan Gabapentin menderita efek samping ini. • Masalah koordinasi – efek samping ini terjadi pada 12,5% dari seluruh orang yang menggunakan obat selama percobaan. • Infeksi dan demam – beberapa infeksi terjadi pada 10,9 persen populasi pengguna obat selama percobaan, sedangkan 10,1% populasi mengalami demam. • Mual dan muntah – sekitar 8,4% menderita mual setelah minum obat. Ada efek samping Gabapentin lain yang dicatat dalam percobaan. Efek samping Gabapentin ringan tersebut meliputi: Pembengkakan dan retensi cairan di kaki, lengan, tangan dan kaki – 8,3% Gerakan mata yang tidak biasa – 8,3% Sisa dari efek samping terjadi pada tingkat yang lebih rendah mulai dari 7% – 1%. Efek samping tersebut adalah • Penglihatan kabur • Diare • Sembelit • Mulut kering • Sakit tenggorokan • Gugup bicara masalah Ada sejumlah efek samping yang ditemukan selama penelitian yang tidak tercantum di sini.

Efek Samping Gabapentin (Neurontin) dalam Sistem Tubuh

Efek samping gabapentin (Neurontin) terjadi pada sistem tubuh yang berbeda. Salah satu sistem tubuh yang efek samping Gabapentin telah diperhatikan adalah sistem saraf. Efek samping gabapentin pada sistem saraf adalah mengantuk, pusing, kelelahan dan sakit kepala. Kasus-kasus ini terjadi pada lebih dari sepuluh persen orang yang diobati dengan Gabapentin selama penelitian yang dilakukan pada Gabapentin. Ada efek samping lain dari Gabapentin yang mempengaruhi sistem saraf. Kasus-kasus berikut juga diamati. • Snycope • Mimpi abnormal • Kebencian • Vertigo • Hiperkinesia • Tanda Babinski • Gangguan kepribadian • Diskinesia orofasial Selain efek samping Gabapentin pada sistem saraf, ada juga efek samping lain dari Gabapentin pada sistem pencernaan tubuh. Sekitar 3% dari pasien yang diobati dengan Gabapentin memiliki efek samping Gabapentin ini. Beberapa efek samping gastrointestinal dari Gabapentin adalah Glossitis, pendarahan gusi, stomatitis, peningkatan tingkat air liur, gastroenteritis dan pembengkakan yang menyakitkan di sekitar daerah mulut. Ada efek samping gastrointestinal lain dari Gabapentin yang dicatat. Mereka termasuk • Pembesaran kelenjar ludah • Perdarahan bibir • Kejang esofagus • Mulut kering • Kelainan gigi • Nafsu makan meningkat Ini adalah beberapa di antaranya. Efek samping Gabapentin seperti itu adalah sebagai efek penarikan juga diperhatikan. Ketika seorang pasien berhenti menggunakan Gabapentin ada gejala yang mengikuti penarikan tersebut. Jumlah orang yang terpengaruh oleh penarikan efek terapi Gabapentin ini hanya beberapa menit – hanya sekitar dua persen dari orang yang diobati. Efek samping Gabapentin adalah • Somnolen • Ataksia • Kelelahan • Pusing, mual dan muntah Lainnya termasuk tinitus, kehilangan pendengaran, otitis, kehilangan rasa, rasa tidak biasa, telinga penuh, perforasi gendang telinga, disfungsi tuba Eustachius, dan tidak biasa bau. Efek samping gabapentin juga terjadi pada sistem kardiovaskular tubuh. Di atas 1% dari orang yang dirawat memiliki tekanan darah tinggi serta tekanan darah rendah yang jarang terjadi. Ada efek samping Gabapentin kardiovaskular lainnya yang tidak sering terjadi. Mereka termasuk: • Angina pektoris • Murmur • Pembuluh darah perifer gangguan • Fibrilasi atrium • Tromboflebitis paru • Blok jantung dan lain-lain Ada juga beberapa masalah yang terjadi pada beberapa pasien yang diobati dengan Gabapentin seperti katarak, penglihatan kabur, konjungtivitis, mata kering, ptosis bilateral dan fotofobia. Dalam kasus lain dari efek samping Gabapentin, dua menderita perilaku agresif.

Yang Harus Anda Ketahui tentang Efek Samping Gabapentin

Gabapentin (Neurontin) adalah obat yang diproduksi untuk pengobatan kejang. Ini juga dapat digunakan sebagai obat pereda nyeri. Seperti obat apapun, Gabapentin memiliki beberapa efek samping. Obat konvensional biasanya dikaitkan dengan beberapa efek samping. Percobaan yang dilakukan dengan Gabapentin telah menunjukkan ada beberapa efek samping yang terkait dengan obat. Memiliki pengetahuan lengkap tentang efek samping Gabapentin akan bermanfaat bagi Anda. Artikel ini akan membantu Anda mengetahui apa yang harus dilakukan jika salah satu efek samping Gabapentin terjadi pada Anda. Satu hal yang harus Anda ketahui tentang efek samping Gabapentin adalah bahwa ada beberapa efek samping serius yang terkait dengan Gabapentin. Efek samping Gabapentin ini mungkin tidak terjadi secara teratur atau sering tetapi bisa sangat serius ketika terjadi. Akibatnya, jika terjadi Anda harus segera melaporkan ke dokter dan atau apoteker untuk perhatian medis. Efek samping tersebut mungkin termasuk: • Permusuhan terhadap orang-orang di sekitar • Depresi dan pandangan muram • Pusing akut, masalah koordinasi dan kebingungan yang tampaknya berlangsung lama Beberapa efek samping Gabapentin mungkin sebagai akibat dari alergi ReAction terhadap obat. Tanda-tanda alergi tersebut ReAction meliputi: • Urtikaria dan ruam • Gatal • Pembengkakan Kadang-kadang, orang yang menggunakan Gabapentin mungkin menderita perilaku depresi. Setiap orang yang menderita efek samping Gabapentin yang disebutkan di atas harus segera mencari perhatian medis. Menunda mengunjungi dokter untuk mendapatkan perhatian bisa berakibat fatal. Selain efek samping Gabapentin (Neurontin) yang disebutkan di atas, ada efek samping lain yang telah ditemukan dalam penelitian yang dilakukan pada Gabapentin dalam uji klinis. Efek samping Gabapentin ini tidak seserius yang disebutkan di atas. Tetapi ini tidak berarti bahwa mereka tidak boleh dirawat ketika itu terjadi. Tingkat di mana efek samping ini terjadi minimal dan tidak umum. Inilah sebabnya mengapa selalu sulit untuk mengetahui apakah efek samping ini disebabkan oleh Gabapentin (Neurontin) atau tidak. Beberapa efek sampingnya adalah: • Penurunan berat badan • Sakit kepala parah • Maag • Hernia hiatus • Masalah seksual. Di atas tidak menghilangkan daftar efek samping dari Gabapentin

4/5 - (10 votes)

Tinggalkan komentar

nineteen − eleven =