Merokok dan Diet

Kontrol berat badan dan merokok berhubungan erat. Gadis-gadis muda biasanya mulai merokok karena mereka percaya bahwa rokok membuat mereka langsing. Dalam beberapa hal memang benar, karena ketika perokok berhenti dari kebiasaan itu, berat badan mereka bertambah. Namun, fakta yang diketahui umum bahwa penambahan berat badan adalah peristiwa sementara dan sebagian besar mantan perokok kembali ke bentuk semula setelah enam bulan. Peningkatan berat badan terutama terjadi bukan karena nikotin mengontrol berat badan, tetapi karena mantan perokok memiliki gejala putus rokok ketika mereka berhenti merokok. Aturan utama dari diet berhenti adalah asupan buah dan sayuran yang tinggi, pengurangan lemak dan karbohidrat, kontrol makanan ringan. Salah satu masalah utama yang dimiliki semua mantan perokok adalah mereka kehilangan sesuatu di mulut mereka, jadi mereka mengunyah beberapa makanan ringan. Dalam hal ini kerupuk, keripik dan makanan berkalori tinggi lainnya yang terbuat dari karbohidrat bukanlah pilihan yang tepat. Adalah baik untuk tetap mengonsumsi camilan nabati seperti wortel, batang seledri, dan buah-buahan. Kue atau pretzel 100 kalori kecil juga cocok. Tidak sulit untuk mengontrol asupan lemak karena banyak produk di toko kelontong memiliki label yang menentukan jumlah lemak di dalamnya. Itu selalu penting untuk memeriksa fakta nutrisi sebelum membeli sesuatu, karena beberapa makanan mengandung lebih banyak lemak tersembunyi daripada yang dipikirkan orang. Haus adalah gejala penarikan lainnya: nikotin mengeringkan mulut mencoba membawa perokok kembali ke rokok. Air es atau es batu akan menjadi solusi terbaik jika masalah ini muncul. Jika orang tersebut ingin menjaga berat badan tetap rendah, ia tidak boleh minum minuman manis berkarbonasi. Mengurangi jumlah garam dalam makanan juga membantu mengurangi minum. Informasi natrium biasanya diberikan pada paket makanan yang mencerminkan jumlah garam di dalamnya. Banyak minum tidak hanya menambah kalori jika minuman tersebut mengandung gula, tetapi juga menyebabkan retensi air yang mempengaruhi massa tubuh. Ini terutama masalah bagi wanita, karena tubuh pria tidak menahan cairan sebanyak wanita. Mantan perokok cenderung makan makanan manis. Beberapa setuju bahwa mereka mungkin tidak pernah memiliki gigi manis, tetapi setelah mereka berhenti merokok, minat mereka pada makanan penutup dan camilan manis meningkat. Ini adalah masalah nyata untuk berat badan, jika orang tersebut tidak dapat menahan keinginan untuk makan sesuatu yang manis. Namun, ada jalan keluar bahkan dalam situasi ini: mantan perokok dapat mencoba makanan ringan bebas gula yang mengandung lebih sedikit kalori atau memuaskan keinginan dengan buah-buahan, yang menyediakan banyak vitamin dan kalori minimum. Bagi sebagian orang makan dan merokok adalah masalah menenangkan stres. Dalam hal ini mantan perokok harus makan lebih banyak karena mereka tidak dapat merokok setelah makan seperti biasanya. Makan berlebihan menyebabkan sakit perut dan menambah berat badan. Ada cara lain untuk mengatasi stres: mencoba membuat tangan sibuk setelah makan dengan beberapa kerajinan tangan, membaca buku untuk memusatkan pikiran pada berbagai masalah, dll. Cara yang baik untuk mengontrol jumlah makanan yang diambil adalah dengan menjaga Diet Buku harian di mana orang tersebut dapat menyimpan catatan tentang semua makanan dan camilan. Setelah makanan dan kalori yang diambil dicatat dan dihitung, mantan perokok dapat memutuskan di mana mereka dapat dikurangi dengan cara yang paling tidak menyakitkan. Benar-benar tidak sulit untuk menjaga berat badan tetap rendah setelah berhenti merokok: faktor utamanya adalah mengendalikannya selama beberapa bulan sampai gejala penarikan menghilang. Selain itu, seperti yang telah disebutkan di atas, bagi sebagian besar mantan perokok, massa tubuh kembali normal setelah enam bulan tidak merokok.

4.4/5 - (5 votes)

Tinggalkan komentar

4 + fourteen =